Beranda Ekonomi Omzet Ratusan Juta, BUMDes Rancabango Jadi Obyek Belajar Kades se-Aceh Barat Daya

Omzet Ratusan Juta, BUMDes Rancabango Jadi Obyek Belajar Kades se-Aceh Barat Daya

BERBAGI

Jabarpress.com, Subang-Sebanyak 100 orang kepala desa dan ketua Badan Permusyawaratan Desa (BPD) dari Kabupaten Aceh Barat Daya, Banda Aceh belajar pengelolaan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) di Desa Rancabango, Kecamatan Patokbeusi.

Dalam sambutannya, Kepala Desa Rancabango, H Rasam Suherman, menyampaikan, Desa Rancabango di bawah kepemimpinannya baru 10 bulan dua hari, tapi dalam hal pengelolaan BUMDes sudah bisa menyaingi BUMDes-BUMDes lain.

“Kami anggarkan penyertaan modal BUMDes di DD tahap 3. Sampai sekarang belum cair. Tapi omset BUMDes sudah ratusan juta,” kata H Rasam, Senin (25/11/2019).

Direktur BUMDes Berkah Abadi Desa Rancabango, Ahmad Fauzi Ridwan, SE menyampaikan, yang membuat menarik para kepala desa dan BPD se Kabupaten Aceh Barat Daya adalah soal pengelolaan BUMDes yang belum ada dana penyertaan modal tapi sudah jalan.

“Katanya mereka tertarik soal BUMDes yang gak pake modal ko bisa jalan,” ujarnya.

Dia menjelaskan, sebenarnya bukan tanpa modal, tapi SK yang dikeluarkan kepala desa hasil musdes pembentukan BUMDes itu lebih berharga dari modal financial. Karena dengan SK itu, BUMDes bisa mobile melakukan kerjasama dengan berbagai pihak.

“Kami gandeng perusahaan-perusahaan lain, terutama BUMN, untuk menjalankan BUMDes,” bebernya.

Adapun perusahaan yang sudah MoU dengan BUMDes Berkah Abadi Desa Rancabango adalah PT Pertani untuk penangkaran benih, Bulog untuk penjualan beras atau sembako lainnya, PT Pos untuk agen Pos, Bank BJB dan BRI untuk PPOB dan pembayaran pajak kendaraan serta PBB, Telkom masih proses untuk garap internet murah dan masih ada beberapa perusahaan lain.

“Karena tanpa modal, kami tidak menyetok barang. Tapi pengurus mobile cari konsumen. Saat ada pesanan kami kirim langsung ke tempat,” ujarnya.

Lebih lanjut dia menyampaikan, sejak mulai keluar SK tanggal 11 Februari 2019, BUMDes yang dikelolanya langsung bergerak, meski tanpa modal omsetnya terus naik, mulai dari 60 juta, sampai sekarang ratusan juta.

“Omset naik terus yah. Tapi tiga bulan terakhir sampai ratusan juta. Ini efek dari kerjasama dengan Perum Bulog Sub Divre Subang,” pungkasnya.

BERBAGI